don’t judge, this is who i am

Hi welcome back to my blog 🙂

Well, because today I refused one of ‘things’ that I’ve always been waiting for (and if my best friends figure out about it they will be so mad at me :p) I spend my time in front of my laptop instead and write something for my blog.

Hari ini aku jadi keinget sama pertanyaan mama kemarin,

bukannya di fkg ada acara besok? Kamu kok nggak ikut nonton s*********n?

kujawab,

iya, soalnya mulainya aja sore, pasti acaranya beres malem banget

Orang yang nggak tau pasti nanya, so? Kamu kan udah 24 taun? Trus kenapa kalo selesainya malem?

Yap, dari kecil mamaku emang protektif sama aku, pas SD selain dianterin sama mama, aku nggak dibolehin main yang jauh sama temen-temen, kalopun jauh harus karena acara yang jelas, orang yang bertanggung jawab jelas, acara sekolah atau sama guru, jadi akan ada orang yang bisa ditanyain dengan jelas gimana keadaan aku.

Pas SMP, karena emang udah agak gede dan SMPnya jauh, jadi ya udah mulai dibolehin lah main sama temen, tapi itu juga harus izin dulu ke mama, mau kemana, sama siapa aja, naik apa dan pulang jam berapa. Karena nggak ada hp jadi semuanya harus diatur dari sebelum pergi ke tempat tujuan. Kalo mau perginya tiba-tiba setelah sekolah ya berarti lewat telpon di wartel depan sekolah hahaha. Tapi, kalo aku mau pergi sama temen yang mama belum pernah tau orangnya, mama biasanya nggak ngizinin karena nggak tau apa orangnya bisa dipercaya atau nggak.

SMA, udah ada hp, semuanya jadi lebih gampang, tapi tetep, harus pulang sebelum gelap, alias maghrib. Bahkan dulu kalo mau pergi sama pacar, doi harus minta izin dulu ke mama. Hahaha. Terus ada sih acara-acara lain di luar sekolah yang sampe larut malam, tapi karena di acara itu aku selalu ditemani mama, jadi nggak ngerasa aneh.

Kuliah, aku jadi sering punya acara sendiri yang nggak perlu ditemenin sama mama, kata mama juga nggak pantes ah, nggak enak ah, masa kamu ke acara gitu sama mama, mestinya kan sama temen-temen. Tapi karena udah terbentuk dan terbiasa dengan aturan seperti itu, aku kadang ngerasa aneh kalo pulang malam karena acara sendiri. Misalnya, pas kuliah aku ada ikut kegiatan lain sebagai Beswan Djarum, aku jadi sering pergi kesana-sini sama Djarum, acara sampe malam, mama ya ngebolehin aja sebenernya, karena mama tau acaranya bukan nongkrong nggak jelas dan ada pihak yang bertanggung jawab. Tapi dari akunya sendiri yang ngerasa jam 9 masih sama temen2 di suatu acara tuh udah larut banget.

Mama sebenernya ngerti gitu lho, acara kebanyakan ya emang sore ke malam, kayak misalnya acara musik, mama ngebolehin juga walaupun tau bisa sampe larut malam, tapi tetep ada dua aturan yang nggak bisa diganggu gugat dan akupun ngerasa aneh kalo itu berubah. Iya, SATU, harus ada yang bisa bertanggung jawab, maksudnya ya ngejagain sampe nanti pulang lagi ke rumah dengan selamat. No wonder sih karena sekarang angka kriminalitas tinggi banget, serem juga kan malem-malem nyetir sendirian, nggak usah malem yang siang aja banyak yang nekat ckckck. DUA, harus ngabarin, apakah udah sampe dan pas mau pulang atau apapun yang ngebuat aku jadi pulang lebih lama dari yang udah direncanain sebelumnya. Selama komunikasi lancar, everything’s gonna be alright~

Dan tentunya seorang ibu selalu punya insting tersendiri untuk menentukan apakah orang ini bisa dipercaya dan bertanggung jawab atau nggak, yaaa namanya juga anak cewek satu-satunya :p

Terus apa aku ngerasa tertekan atau nggak bebas karena udah tercetak seperti ini?

Nggak, nggak sama sekali.

 

Advertisements

2 thoughts on “don’t judge, this is who i am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s