Logika vs Perasaan

Pernah nggak sih ngerasa kalo ngomong sama perempuan, ngebahas hal yang sama tapi di waktu yang berbeda, reaksinya bisa beda?

Itulah kenapa aku nulis post ini, karena aku juga kadang ngerasa seperti itu hihihi

(Eh tapi beda lagi ya kalo suatu hal yang sama tapi ada beberapa keganjilan atau yang beda, walaupun sedikit banget, perempuan bisa tau bedanya lho, kan kita peka haha)

Kalo aku pribadi sih, emang kadang logika bisa jalan lurusss tanpa hambatan jadi kadang bisa memahami dengan sepenuhnya keadaan atau situasi yang ada, tapi… di waktu lain, kadang perasaan berperan, yang bikin second guesses bermunculan:

Kalo dipikir-pikir lagi….

“ah masa sih ga bisa gini…”

“tapi masa sih kayak gitu banget…”

“emang ga bisa ya…”

Hal-hal yang kayak gini yang kadang ga dimengerti laki-laki, tenang aja perempuan juga ga ngerti kok kenapa kita kayak gini, ya tiba-tiba muncul aja, malah bisa pusing sendiri ga jarang akhirnya uring-uringan sendiri.

 

Contohnya, hmm sebenarnya pasti sering kalian alami dan banyak contohnya, aku ambil satu deh:

“maaf ya aku ga bisa dateng nih, banyak kerjaan banget.”

“ohiyaa gapapa kok, kalo emang lagi banyak kerjaan ya mau gimana lagi.”

Itu contoh pas perempuan lagi pake logika tapi kalo emang hal tersebut lumayan penting ya bakal kepikiran dan yang selanjutnya, mikirnya dicampur pake perasaan: masa sih segitunya banget kerjaan banyak, buktinya masih bisa kesana-sini kok, masih bisa gini, masih bisa gitu, kalo buat gue kenapa ga bisa, jangan-jangan, jangan-jangan, jangan-jangan….jangan-jangan aja terus sampe puyeng sendiri, ujung-ujungnya galau kronis terus nangis hahaha *ketawa miris*

 

Tapi ya mau gimana lagi, pertama, perempuan memang diciptakan dengan logika dan perasaan yang kadang (atau sering) perasaan lebih dominan. Kedua, perempuan juga diciptakan dengan hormon-hormon yang ga dipunyai laki-laki. Hormon itulah yang sering membuat emosi dan mood kita naik turun sehingga perasaan mengalahkan logika. Dan sebenarnya ini lho yang membuat kita menjadi pe-rem-pu-an, makhluk yang lemah lembut dan penuh kasih sayang karena banyak pake perasaan, cie

Ya jangan diikutin dong! sering banget nih kata-kata kayak gini keluar dari laki-laki.

Ini sama aja kayak nyuruh macan buat ga makan daging.

Sama aja kayak nyuruh vampire buat ga ngisep darah manusia, kalo kata Edward Cullen mah sebenarnya ‘never really satisfied’ hahaha

Intinya, emang alaminya seperti itu, apalagi kalo hormonnya sedang memuncak (baca: pms). Kalo kata dosenku yang ahli genetik, ya dimengerti aja, apalagi siklus dimana hormon itu bermunculan pasti ada, mau nyari perempuan yang kayak gimana ya memang mereka sudah diciptakan seperti itu, pasti ada aja saatnya ‘sensi’ atau tiba-tiba ‘moody’.

Tapi yaaa ada benarnya juga kata-kata ‘jangan diikutin’, lebih tepatnya ‘jangan TERLALU diikutin’, jangan lantas apa2 mengkambinghitamkan:

“namanya juga cewek”

“namanya juga lagi dapet, sensi”

Apalagi sampe membabibuta marah-marah ke orang lain yang ga tau apa2 kayak di iklan-iklan hahaha serem juga kan, ga ngerti tapi kena omelan. Sebisa mungkin logika selaras dengan perasaanlah.

Tapi layaknya kehidupan, pasti ada siang ada malam, ada atas ada bawah, masalah logika vs perasaan ini jangan dianggap selalu buruk dan menyebalkan karena pasti ada sisi baiknya juga…

Pasti pernah denger ya, dibalik lelaki sukses pasti ada perempuan hebat di belakangnya.

Nah, ini salah satu keunggulan perempuan berkat perasaan yang dimiliki. Kenapa? Karena laki-laki makhluk yang apa-apa pokoknya harus masuk ke logika. Period. Makanya sering banget denger cerita laki-laki yang berputus asa atau bisa dibilang kurang telaten dalam melakukan sesuatu, karena mereka pikir ‘mau gue kayak gimana usahanya, gue ga bakal bisa maju, gue ga bakal bisa lebih baik disini dan blablabla’ sesuai logikanya. Salah satu tugasnya perempuan ya memang menyemangati yang kayak gini, karena percaya atau nggak, semua yang ada di dunia ini nggak bisa dipikir pake logika tok. Cara kerja Allah kan kadang ga bisa diterima pake logika.

Kun fayakuun.

Jadi inget salah satu post yang pernah kubaca, katanya kenapa seorang ayah selalu kalah sama ibu? Jawabannya bukan kalah, tapi ayah mikir pake logika, ibu pake perasaan, perasaan itu datangnya dari hati, dan di dalam hati itu ada Allah.

Advertisements

2 thoughts on “Logika vs Perasaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s