Social Media

Don’t judge a book by its cover

Don’t judge a person by his appearance

Don’t judge a person by his social media

Hahaha

Relevan nggak ya yang ketiga? Kayaknya ga terlalu sih, tapi dari yang kuperhatikan, dengan jamannya medsos, orang yang berteman di medsos udah ngerasa bisa ngejudge orang lain seenaknya dengan isi medsosnya. Mungkin karena kebanyakan orang mikir dengan berteman di medsos berarti udah ngerasa deket banget dan tau segalanya gitu ya.

Ngepost A, dibilang gini dibilang gitu

Ngepost B, dibilang gitu dibilang gini

Tapi yang bisa keliatan sih menurutku, konsisten nggaknya seseorang bisa diliat dari medsosnya. Tapi lagi-lagi konsistensi itu bukan berarti kita bisa ngejudge dia orangnya seperti apa, ya buat ‘gambaran’ karakter aja.

Misal, temenku bilang dia ga terlalu suka main medsos dan dia silent reader. Emang bener, isi medsosnya jarangggggg banget foto dirinya sendiri, tapi dia cukup aktif buat tau apa aja yang aku post dan tau apa yang dipost sama temennya yang lain, tapi ga dia like ga dia komenin kecuali yang penting banget aja.

Tapi ada juga yang bilang ga suka main medsos, tapi kadang masih ngelike2, komen2 yang mungkin menurut dia penting juga, tapi kalo diperhatiin suka bingung juga kenapa yang ‘katanya’ pasangannya pacarnya gebetannya or whatever you name it malah kesannya dicuekin, ini antara emang anaknya sukanya private banget / jaga gengsi atau image / merasa malu kalo diliat orang punya hubungan sama orang itu / atau suka umpet-umpetan biar bisa sana sini oke? Suspicious kan hahaha #eh kok jadi ikut emosi #asa pengalaman :p

Ada juga yang apaaa juga di share, tiap menit ada aja yang dishare, mau yang daily activities maupun special, emang anaknya suka go public banget kayaknya, tapi walaupun begitu ga menjamin juga dia ga punya kehidupan pribadi kan? Pasti ada lah sisi yang ga diketahui banyak orang. Misal, dia selalu share kehidupan dia sama temen2nya, tapi ga pernah share kalo sm keluarganya. Yang kayak gini termasuk konsisten sih, mau orang bilang apaa udah disepet2 kayak apa sama temennya tetep aja kayak gitu, ya emang orangnya ceria banget sih. Intinya never let your happiness depends on what others say.

Terus kalo aku? Aku mah suka main medsos, ikutin mood kalo moodnya mau sok2 wise yaa kirim post yang wiser, kalo mau update apaa ya aku update aja,menurutku ada beberapa hal yang ga perlu aku sembunyi-sembunyiin dari temen lainnya (emang main petak umpet :p), kalo ada yang mau aku kode-in yaa kode-in aja lewat lagu #eh hahahaha

Ngomongin medsos emang ga ada habisnya, ada yang gini ada yang gitu ada yang begini ada yang begitu. Sebenernya sama aja kayak di dunia nyata, karakter orang ya emang macem-macem, dan dengan adanya medsos jadi banyak yang ‘abu-abu’ atas nama ‘pencitraan’ (kata anak gaul sekarang yang apa dikit dibilang pencitraan -.-)

Bottom line, gunakan medsos sesuai dengan hati nurani aja, sesuai dengan apa yang benar dan jangan merugikan orang lain. Yang jelas, jangan sampe medsos mengalahkan dunia nyata, jangan sampe bisa update di medsos tapi chat ga diread. #eh HAHAHAHA no no what I’m going to say is, just use your social media wisely because no matter how good you are, haters will hate, so enjoy your own life 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s