Rencana oh Rencana

Sekilas post, cerita tentang hidupku lagi yah, boleh yah 😉 Jadi, dari kemarin aku dapet broadcast tentang pembukaan rekrutmen TNI untuk tenaga kesehatan. Tadinya sih ngiranya itu buat yang baru lulus S1 (karena disitu tulisannya utk lulusan S1) terus koasnya bakal dibiayain, setelah lulus koas wajib masuk akmil 1 tahun, persis kayak seniorku. Tapi karena udah 3 kali dikirimin, dan yang terakhir ngirim adalah senior yang tau kalo aku udah beres program profesi, penasaran juga jadinya (dari awal udah salah sih nggak langsung ngecek, padahal biasanya tiap ada apa langsung search informasi lengkapnya).

Eh pas diliat detailnya, ternyata bener, bisa juga buat yang udah lulus S1 + profesi. Wah boleh deh dicoba.. baca dulu persyaratan lengkapnya. Yak, yak yak insya Allah memenuhi syaratlah.. pas sampe sini…………. jeng jeng!

image

Ikatan dinas 10 tahun dan bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI.

Hancur semua harapan (lebay) eh tapi bener, karena ini nggak sesuai sama rencana jangka panjang hidupku. Soalnya insya Allah ga sampe 10 taun lagi timeline hidupku ya udah berkeluarga lah. Kalo udah nikah gimana cobaa nanti kalo mesti dipindah sana sini? Kalo suaminya wiraswasta yang bisa ngehandle kerjaan dari jauh mah bisa aja ya pindah sana-sini, kalo kantoran gimana? Masa terus harus ngincer maunya sama yang wiraswasta aja? Hahaha Maaf ya anaknya masih agak kolot, mikirnya ya wayahnya istri yang ngikut suami. Ga cocok kan ya.

“Yaudah sih coba dulu aja, kerjain dulu, itu mah gimana nanti kan masih lama”

EH EH, nah ini nih yang paling nggak aku banget. Menurut sepengetahuanku, rencana itu kan ada 3 macam, rencana jangka pendek, menengah dan jangka panjang. Biasanya diliat dari waktunya, jangka pendek berarti untuk beberapa bulan bahkan 1 tahun ke depan, jangka menengah itu 3 tahun atau 5 tahun mendatang, jangka panjang 10 tahun atau 20 tahun mendatang. Tapi walaupun jangka menengah dan panjang itu masih jauuuuuh banget dari depan mata (jauh nggaknya relatif sih) tapi bukan berarti move-nya atau geraknya nanti nanti juga. Semuanya udah dipersiapkan dari sekarang, geraknya dari sekarang, biar rencananya ga mundur waktunya dan sesuai dengan timeline awal. Lho, bukannya maksudnya kita menggolongkan rencana menjadi 3 macam itu karena ada sesuatu yang bisa selesai dalam waktu singkat, ada yang lebih lama dan ada yang lama banget. Jadi ya start geraknya di saat yang sama, ga ada yang ditunda.

Dan bukan juga gimana nanti, YANG HARUS ADA DI PIKIRAN ADALAH NANTI GIMANA. Itu juga salah satu kunci buat stick to our timeline. Semuanya udah dipikirin dari awal biar geraknya juga ke arah yang tepat. Awal dari penyesalan adalah kebanyakan gimana nanti, karena pada akhirnya kalo ga nemu jalan keluar pasti bilangnya “ah tau gitu…” yaaaaah, kita semua ya ga bakal pernah tau masa depan kayak gimana, tapi kan bisa direncanakan dan jangan lupa diusahakan, jangan asal gerak ga jelas arahnya kemana dan kalo udah salah cuma bilang “tau gitu” karena waktu ga akan pernah balik lagi walaupun jutaan kali berandai-andai “tau gitu gw…”

Ya emang kita ga pernah tau gimana berakhirnya suatu usaha kita, tapi memang itu yang bisa kita lakuin, USAHA SEMAKSIMAL MUNGKIN, DOA YANG BANYAK, HASILNYA SERAHKAN ke Maha Pengatur. Yakin aja, kalo kita udah usaha ke jalan yang kita mau, insya Allah tercapai sesuai apa yang kita inginkan. Dan GA ADA HASIL YANG MENGKHIANATI USAHA.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s