Failure is not an option

U EN PE A DE U EN PE A DE, UNPAD UNPAD UNPAD UNPAD kita bersatu. Anak Unpad pasti udah ga asing lagi sama jargon itu. Kemarin, pas wisuda terakhir baru dengar itu lagi, jadi keinget ‘rasanya’ baru kemarin bahagia banget bisa keterima di Unpad, ikut prosesi Penerimaan Mahasiswa Baru dan bisa jadi salah satu dari 32 perwakilan mahasiswa baru Unpad yang dipakein jas almamaternya sama dekan :’).

Jadi ingin flashback ke tahun 2009, inget perjuangan masuk ke Unpad, keinget juga kata-kata kakak yang kurang lebih memacuku untuk lebih giat belajar dan akhirnya bisa masuk FKG Unpad,

“Kalo lo mau masuk kedokteran ya harus masuk PTN dan lewat SNMPTN, kalo ga bisa masuk PTN ya ga usah masuk kedokteran, nyusahin orang tua!”

Beruntunglah teman-teman semua yang punya atau bisa mencari dana berlebih untuk membiayai dimanapun kuliah yang kamu mau. Jadi dari awal mau masuk kuliah, aku memang sudah dibebani oleh beberapa hal:

  1. Harus masuk PTN.
  2. Harus lewat SNMPTN (jalur yang ga mahal bayarnya dan uang masuknya).
  3. Mau masuk fakultas yang terkenal banyak peminatnya.
  4. Orang tua ngizinin kuliah paling jauh di Bandung, jadi pilihan cuma UI dan Unpad.
  5. Bahkan tadinya bokap pun ga ngizinin masuk fakultas berbau2 kedokteran karena kenalannya nyebutin angka total ratusan juta tapi ternyata kenalannya di swasta :p untung nyokap ngebelain karena aku cita2 dari kecil mau jadi dokter, toh juga emang niatnya aku masuk PTN, insya Allah biayanya jauh lebih miringlah.

Tapi, Alhamdulillah aku juga masih dalam kategori beruntung, orang tuaku masih bisa membiayaiku untuk ikut bimbel (ya walaupun bukan bimbel-bimbel yang terkenal mahal banget itu sih) dan bisa juga membiayaiku untuk ikut-ikut try out akbar dari luar bimbel dan sekolah juga.

Seperti calon-calon mahasiswa kebanyakan, tentunya aku juga panik gimana kalo aku ga lolos SNMPTN, aku kuliah dimana? Di swasta? Aku udah diterima di beberapa PTS sih, tapi biaya darimana? Mulai dari uang masuk terus nanti semesterannya, terlalu mahal, membebani orang tua. Setelah pertimbangan matang, fix karena aku ikut ujian SIMAK UI dan ambil IPC (eh sekarang masih ada ga sih ujian masuk SIMAK UI?) salah satu jurusan yang aku ambil adalah akuntansi keuangan D3. Jujur aja, yang tau kemampuan kita kan kita sendiri, jadi kalo 2 pilihan sebelumnya itu passing grade-nya tinggi dan mati-matian buat ngedapetinnya, pilihan ketiga ambil yang agak aman, aku ambil akuntansi keuangan UI.

Ohiya, jadi dari kecil itu emang cita-citaku selalu mau jadi dokter (mau dokter umum kek, dokter gigi kek yang penting bisa kerja di rumah) walaupun seiring aku besar aku ga suka banget sama yang namanya menghapal dan malah suka banget hitung-hitungan kayak matematika. Tapi tetap aja kalo ditanya, mau jadi apa? Dokter! Karena banyak pertimbangan juga sih makanya mau banget jadi dokter.

Makanya, aku pikir, kalo emang pada akhirnya aku toh ga bisa masuk kedokteran/kedokteran gigi sesuai cita-cita, lebih baik aku masuk yang bakal banyak hitung-hitungannya daripada jurusan yang lain lagi (yang aku ga tau bakalan suka atau nggak mata kuliahnya). Karena itu, untuk cadangan kalo aku meleset ga dapet FK/FKG, aku pilihnya akuntansi. Ini bener-bener kayak perang antara cita-cita sama bidang kesukaan yang sesungguhnya :p Terus kenapa aku pilihnya cadangan D3? Ya karena FE juga persaingannya berat, salah satu favorit di kalangan anak IPS, aku aja belajar IPS cuma beberapa hari, sama aja boong kalo aku pilih untuk yang passing grade-nya tinggi banget. Mikirnya gapapa D3, setelah lulus, aku bisa kerja dulu, jadi pas lanjut ekstensi ga nyusahin orang tua.

Ternyata jeng jeng, SIMAK UI menurut aku susah banget, mungkin karena beban dan stress juga ya pas ngerjain, tapi jujur aja, habis ujian SIMAK aku nangis :’) Aku merasa ini salah satu kesempatan aku yang aku merasa ga bakalan lolos, aku cuma buang kesempatan gitu aja, I blew my chance. Berarti aku tinggal punya 2 kesempatan lain lagi, yaitu SNMPTN dan USM STAN.

Alhamdulillah ternyata aku lolos SIMAK UI, yang akuntansi-nya dapet. Horeeee, akhirnya dapet cadangan juga dan biayanya juga ga terlalu mahal kalo dibandingin swasta 😀 Dan untuk ujian selanjutnya bisa agak tenang deh karena udah dapet cadangan.

Tapi perjuangan cita-cita belum selesai, pagi-siang sekolah, sore-malam bimbel, kemudian begadang buat belajar masih harus lanjut demi lolos FK/FKG. Ga ada kerjaan lain lagi selain belajar belajar dan belajar, bersakit-sakit dahulu-lah. Alhamdulillah langsung sujud syukur pas maghrib-maghrib buka web pengumuman SNMPTN, lolos FKG Unpad :’) Langsungggg, Unpad here I come!!!

ktm

Cita-cita udah di depan mata, tinggal dijalanin aja. Nyatanya, Alhamdulillah aku juga lolos USM STAN! Jujur aja jadi agak bimbang, walau hati tetap berat untuk FKG Unpad. Karena kalo kuliah di STAN bakal gratis tis tis (2009 masih gratis, sekarang masih nggak sih? Denger2 udah nggak?). Tapi hati akhirnya memutuskan bakal berjuang mati-matian buat menghapal dan meninggalkan hitung-hitungan untuk hidup di FKG demi cita-cita.

stan

Ternyata setelah dijalanin jatuh cinta juga sama FKG karena isinya ga cuma menghapal tapi ada sedikit hitung-hitungan dan tentunya seni juga 😀

Jadi teman2 yang waktu itu sempat marah-marah ke aku karena UI nya ga jadi diambil atau STAN-nya ga jadi diambil, maaf ya karena aku juga saat itu panik takut ga bisa kuliah :’D

Advertisements

6 thoughts on “Failure is not an option

  1. Kakak Bonita, 1 angkatan diatas ku whoaaa saya 2010. Bukan di FKG Unpad tapi, di stan kalau waktu itu kakak ambil hehe.

    BTW alhamdulillah selamat ya kaak, sekarang kakak udah dijurusan yang diimpi impikan 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s