Cerita Essay Competition Alumni Beswan Djarum

Alhamdulillah wa syukurillah, semua hal di dunia ini memang sudah diatur sama Allah termasuk segala alasan di dalamnya. Kadang kitanya aja yang alfa jadi terlalu khawatir apalagi tentang rezeki. Pernah denger di tausyiah, asal jemputnya benar insya Allah rezekinya lancar sesuai takaran. Fabiayyi ala irobbikuma tukadzibaan.

Nah salah satunya ini.

Ini adalah sesuatu yang nggak pernah aku duga, bahkan sampai sesaat email announcement masuk ke emailku.

Semuanya berawal dari tanggal 12 Oktober 2016 di grup Line BeswanDjarum 27. Saat itu aku lagi jaga praktik dan nggak ngeh ternyata lagi pada group call di grup tsb. Sampai rumah aku scroll ke atas, ternyata ada yang ngirimin pengumuman kontes esai untuk Alumni Beswan Djarum dari angkatan 2005 sampai 2015 (aku sendiri angkatan 2011/2012). Deadline pengumuman esai tanggal 16 Oktober hari Minggu jam 18.00, aku bisa dapet apa dalam waktu 4 hari? Selain itu minggu tersebut salah satu minggu yang paling padat karena aku banyak rencana lain selain jaga praktik seperti biasa. Aku Jumatnya harus nyetir ke Jakarta, Sabtu malam harus kondangan ke temen, Minggunya harus nyetir balik ke Bandung.

14633031_10210860262844142_2236442443327647028_n

Ikut, nggak, ikut, nggak, ikut….

Kamis, 13 Oktober 2016

Jujur gatel banget sih tanganku (anaknya nggak suka banet ngelewatin kesempatan gitu aja). Aku juga gatel banget karena emang keluarga alumni BeswanDjarum udah sibuk masing-masing, boro-boro mikirin buat hal yang berat, buat ngumpul aja sulit banget, wacana doang. Tapi ide apa yang harus aku bawa? Hari ini aku full jaga, dari jam 8 sampai jam 14. Ditambah aku harus nyiapin untuk appointment sama dosen. Aku juga lagi nyiapin buat product review di blog karena deadlinenya hampir sama dengan esai. Selesai jaga langsung nyetir lagi ke tempat praktik satunya dan jaga sampai jam 21. Alhasil kepala udah panas, badan capek bawaannya udah mau tidur aja karena Jumatnya bakal nyetir ke Jakarta habis jaga. Tapi karena besok mau pergi, harus siap-siapin yang mau dibawa. IDE: 0.

Jumat, 14 Oktober 2016

Pagi-pagi langsung berangkat ke tempat jaga. Ah lumayan agak sepi jadi bisa buka laptop, nulis esai seadanya dulu kali aja ada ide nyangkut di tengah-tengah nulis. Nanti jam 13 beres, langsung bisa cao nih pulang ke rumah terus berangkat ke Jakarta, pikirku. Ternyata ada pasien yang datang tepat setelah sholat Jumat. Mikir sambil ngerjain pasien juga buntu. Alhasil rencana pulang on time buyar. Sampai rumah udah jam 15. Beres-beres masukin barang ke mobil, nyetir ke Jakarta dan mikir, nanti sambil nyetir lumayan lamaaa kan tuh plus macet, bisa sambil mikir ide. Setelah nyetir 6 jam, Alhamdulillah dapet juga idenya. Tapi karena sampai Jakarta jam 22, udah tepar juga boro-boro bisa buka laptop. IDE: 1.

Sabtu, 15 Oktober 2016

Tancap gas, buka laptop, siapin kamera siapin produk yang mau aku review juga. Sambil foto-fotoin produk, aku mikir apa yang harus aku tambahin di esai. Ah, ketemu nih satu lagi. Nggak lama aku udah bisa menuangkan ide di esai, dari awal aku cuma ingin ideku itu sesimpel mungkin dan mudah dilakukan dalam jangka dekat juga oleh siapapun serta tetap berguna bagi masyarakat banyak. Aku emang niat hari Sabtu akan kirim esai itu and finger-crossed, hope the best win, gitu aja. Yang penting udah usaha, ya kan. Karena hari Minggu bakal fokus ke product review di sela-sela waktuku. IDE: 2.
And, the result is out hari Senin malam, buka emailnya aja kubaca berulang-ulang sambil tremor dan deg-degan. Ga percaya, ini ucapan selamat karena menang atau thank you for your participation aja? Serius nih Jumat ini aku ke Bali? Ini serius? SERIUS??? Setelah aku baca beberapa kali dengan hati-hati, akhirnya aku bilang ke mama,

“Ma, jumat ini aku ke Bali.”

14671136_1166069350140573_1191159801267688974_n

Udah, udah nggak ngerti lagi, padahal kalo aku baca, esaiku ya gitu aja, ga pake bahasa sastra yang bener-bener menggugah hati. Aku cuma tulis apa yang diinstruksikan and that’s it. Jujur aja ini agak malu buat ngepost esaiku disini, tapi dari kemarin katanya ada yang mau baca dan minta dipost di blog. I’m not sure this one is good enough but they keep telling me if it wins thus it is worth to be proud of and posted for.

Sesuai janji, ini aku post esainya, tapi kasih linknya aja kali yaaa :p

https://drive.google.com/file/d/0B89K76l-cCSEcnNEZHBXTXFtOEk/view?usp=sharing

Advertisements

2 thoughts on “Cerita Essay Competition Alumni Beswan Djarum

  1. Aku rasa kak Nita emang layak jadi wanita langka, hehe.

    Salut rasanya ditengah kesibukan dan rutinitas kak Nita bisa ngatur semuanya dengan segala rencana2, bahkan dr hal kecilnya.. Dan prinsip kak Nita yg nggak mau melewatkan kesempatan, jadi pelengkap semuanyaa 😆

    Essaynya bagus kak, sederhana, lugas, pesan yg ingin disampaikannya kuat, tanpa perlu bahasa yg berlebihan.. 👏

    Aku rasa, pelan – pelan aku mulai kagum..

    Semangat terus Kak Nitaa 🙌💪💪

    Like

    1. Hahaha bisa ajaa Toro, berarti aku bentar lagi punah ya kalo udah langka hahaha.. Anyway thank you Toro, kita nggak pernah tau sisi terbaik dari kita kalo nggak pernah berlatih apalagi nyoba, semangat Toroooo!

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s